Nasi Liwet Bandung

Masih libur lebaran, tukang sayur langganan belum jualan. Biasanya, jualan setelah Lebaran Ketupat. Mau nggak mau belanja di pasar.

Berhubung nggak masak, jadi makan malam di luar. Kami makan di warung tenda di dalam pasar. Menunya nasi liwet. Tapi bukan asli Solo yang berkuah santan, tapi dari Bandung (kata yang jualan). Bentuknya ayam goreng biasa. Saya baru dengar kalau Bandung punya nasi liwet? :D

Nasi Liwet dari Bandung. He he he.
Nasi Liwet dari Bandung. He he he.

Rasanya enak sih, tapi harganya yang nggak enak. Seporsi ayam (seperti di foto) ditambah nasi dan teh anget, harganya Rp 25 ribu. Walau saat menjelang Lebaran harga-harga naik semua, tapi buat saya makanan ini  mahal :(

Makan malam spesial

Jangan dulu berpikir tentang hal-hal mewah. Salah.. salah.. salah… Nggak selamanya yang spesial itu mewah :D

Hari Minggu kemarin hujan turun dengan lebatnya, kami mampir makan malam di warung ibu Paini di kawasan GOR Wergu Kudus.

IMG_20150503_211810

 

Di sini semua menunya bakar-bakaran. Sosis bakar. Usus ayam bakar. Bakso bakar. Jagung bakar. Bakwan bakar. Ditambah kerupuk. Jagung bakarnya sangat pedas, padahal bakulnya bilang “cukupan”. Keringat mengucur deras dari wajah. Segar sih, tapi pedasnya membuat perut panas :(  Jarang-jarang saya makan tanpa nasi begini. Yaah… kan spesial :D  Nasi diganti dengan bakwan. Lauknya sate usus dan kerupuk. Jos gandhos!

IMG_20150503_213441

 

 

Edisi Nostalgia: Makan Lesehan di Perjalanan

Ini nostalgia saat saya masih SD. Saat itu kami tinggal di Jakarta. Setiap liburan kenaikan kelas, kami jalan-jalan “ke Jawa”. Orangtua saya biasa membawa kompor, beras dan bahan makanan yang mudah dimasak, seperti mie instan, abon, telur asin dsb. Saat makan siang, biasanya kami masih di perjalanan, sehingga biasanya mencari tempat teduh di pinggir jalan untuk makan siang bersama. Menggunakan alas tikar plastik. Piring melamin. Gelas melamin. Termos Dispenser. *ingat-ingat lagi*

Tiga puluh tahun kemudian, saya  melakukannya kembali. Luar biasa! Ini terjadi di kawasan Candi Plaosan, Klaten, Jawa Tengah.

Nikmatnya luar biasaaa… :D *mangane tanduk terus*

image

image

Jagung Bakar “Paini”

Sekali waktu pernah ada yang mengajak makan jagung bakar “Paini” di Kudus. Saya enggan berangkat. Di pikiran saya, buat apa jauh-jauh ke kota Kudus untuk sekedar makan jagung bakar. Di Pati juga ada. Ternyata saya keliru!

Kemarin saya dibungkuskan jagung bakar tsb. Jagung bakar “Paini” bentuknya tidak berupa bonggol jagung, tapi sudah dipipil. Disajikan di piring, dengan pelengkap berupa bakwan jagung, aneka jenis sate, kerupuk dan kuah kecap encer. Rasanya pedas dan nikmat. Saya suka jagung ini! Biasanya kurang suka karena sering menyebabkan seliliden (nyangkut di gigi). Yang ini beda. Maknyus…. :D

image
Jagung bakar "Paini"