Ringan mana, ban 26×1.95″ atau 700x38c?

Sebelum memakai ban 26×1.95″, saya memakai ban 700x38c. Bila dikayuh, lebih ringan yang mana?

Ketika masih memakai ban 700x38c, saya hampir selalu menggunakan kombinasi chainring 30t dan gear sprocket 18t. Sepeda melaju di kecepatan 16-17 kpj. Butuh tenaga ekstra untuk membuat sepeda melaju > 20 kpj. Sekarang, dengan ban 26×1.95″, saya tetap menggunakan chainring 30t, tetapi seringnya menggunakan gear sprocket 16t atau 14t. Bahkan kadang-kadang 12t di jalan datar yang mulus. Kecepatan rata-rata di jalan datar 18-19 kpj.

Kenapa ban 26×1.95″ lebih ringan dikayuh?
Analisisnya begini:
– Diameter rims 26″ lebih kecil dari rims 700c. Bobotnya tentu lebih ringan (dengan material yg sama).
– Ruji 26″ lebih pendek dari ruji 700c. Bototnya tentu lebih ringan (dengan material yg sama).
– Ban luar dan ban dalam 26×1.95″ yang saya pakai ternyata bobot keseluruhannya lebih ringan dari ban 700x38c.

Dengan selisih bobot yang saya sebutkan di atas, mematahkan pemikiran saya selama ini, yakni ban 26″ lebih berat dikayuh dari ban 700c. Selama ini saya salah.

Dan… ketika gowes di jalan menanjak pun, lebih ringan dikayuh ban 26×1.95″ daripada ban 700x38c.

Selain unggul karena bobot ban/rims yang lebih ringan, lingkar luar ban 26 pun lebih kecil dari ban 700c.

*keterangan foto: Polygon Heist dengan ban 700x38c dan kenda karma pro 26×2.10″ (ban kenda karma pro 26×2.10″ jauh lebih berat dikayuh daripada ban maxxis sphinx 26×1.95″).

Iklan

[Rencana] Sepeda hybrid menjadi 26er

Dua tahun lebih saya menunggangi sepeda hybrid Polygon Heist 2.0 keluaran 2015. Dua kali melakukan penggantian fork. Pernah pakai rigid. Dan sekarang (masih) pakai fork Suntour XCR 29″.

Ban 700x38c terasa terlalu kurus, relatif licin ketika dilakukan pengereman mendadak. Timbul niat menggantinya dengan ban kevlar 26×2.10″. Tujuannya biar lebih aman ketika dibawa trabasan dan juga di turunan curam. Pakai ban 700x38c semi slick sering ngesot. Kenapa gak pakai ban hybrid? Saya beranggapan uphill dengan ban kevlar 26×2.10″ lebih enteng gowesannya daripada ban 700x38c wired. Ini juga salah satu alasan saya ingin mencoba pakai ban kevlar 26×2.10″. Emang muat di Heist? Belum tahu… Belum pernah dicoba. Yang sudah pernah dicoba dipasang di frame Heist adalah ban 26×1.95″. Muat. Dites jalan melindas obstacle berupa tali tambang yg membentang di cor beton terasa empuk. Beda banget dengan ban 700x38c yang tekanannya sampai 75 psi (keras).

Yang mungkin banyak dipersoalkan adalah perbedaan geometri frame 29er dengan 26er. Buat saya sih gak masalah, toh saya bukan atlit yang mencari kecepatan dengan ukuran-ukuran yang optimal. Buat saya cukuplah bila bisa bersepeda menjalin kebersamaan bersama teman-teman.

Persoalan lain adalah semakin rendahnya posisi BB. Ban 700x38c memiliki diameter luar 700mm. Ban 26×2.10 memiliki diameter luar 660mm (bener gak sih? cmiiw). Selisih 40 mm alias 4 cm. Dengan kata lain, posisi BB akan turun 2 cm dari kondisi sekarang. Untungnya, fork ori NEX (travel 63) sudah saya ganti dengan XCR 29″ (travel 80). Ada kenaikan posisi BB sekitar 1 cm dari posisi BB dengan fork ori. Mungkin ada yg kritis berpikir kenapa kenaikan BB bukan 80-63= 17 mm? Sebab yg “ditinggikan” hanya di depan, sedang di belakang tidak berubah. Jadi kurang lebih kenaikan BB dianggap separonya saja. Sama temen bolehlah dibulatkan jadi 1 cm πŸ™‚

Kembali lagi ke penurunan BB yang 2 cm ini telah dibantu dengan peninggian travel fork, sehingga penurunan BB riil mungkin hanya sekitar 1 cm saja. Saya rasa masih aman lah ya buat bersepeda di aspal pedesaan… btw, jarak ujung crank arm ke tanah saat sepeda tidak dinaikin (masih 700x38c) jarak terendahnya 12,5 cm.

[foto] polygon heist dengan ban 26×1.95″

 

Segarnya mandi di air terjun Gemarang

Jollong 1 dikenal sebagai perkebunan kopi, sedangkan Jollong 2 dikenal sebagai perkebunan buah naga. Minggu kemarin kami bersembilan uphillan… Gayanya sih pakai istilah uphill… Kenyataannya… gowes kewer-kewer! Penistaan betis…

Lokasi Jollong 2 berada di ketinggian 700 mdpl. Kalau puncak Bukit Naga 766 mdpl. Setidaknya itulah yang tercatat di aplikasi Strava saya… Selain kebun buah naga, Jollong 2 juga terdapat air terjun Gemarang dan kali Ingkung…

Sunday Bike Community (SBC)

Mendaki ke puncak Bukit Naga

Pemandangan ke bawah

Dari sembilan orang, hanya tersisa lima orang yang melanjutkan ngebolang ke air terjun Gemarang… Tapi gak naik sepeda… melainkan jalan kaki…

Jalan kaki ke air terjun Gemarang

Pengennya sih naik ojek… Tapi nanti gak kerasa aura “my trip my adventure“-nya… *ngiritdotcom πŸ˜€

Di tengah perjalanan hiking menuju air terjun, ada sedikit penyesalan tidak naik ojek PP… Jalan makadam bikin sakit telapak kaki… Mana jauh juga ternyata… Ojek PP cuma 15 ribu terasa murah… Tapi sudah terlanjur jalan kaki… Apa boleh buat? Di sini gak ada gojek… jangankan gojek… sinyal saja hilang…

Sampai di air terjun ketemu teman gowes satu komunitas… Komunitas sepeda minggu… makanya dinamakan Sunday Bike Community saja biar klop… hadah.. hadah

Air terjun Gemarang

Dinginnya air Gunung Muria

Dulur-dulur SBC

Mandi sekalian bilas jersey yang full keringat… (pencemaran sungai gak sih?)

Mandi di air terjun memang terbukti asyik banget… πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€ Apalagi dilanjut nyeruput coklat panas dan gorengan… sruuuup… aaah… nikmatnya paripurna…

Warung dan pangkalan ojek air terjun

Chocolatos

Kopi + gorengan… nikmatnya paripurna!

 

 

Review Fork XCR 29″ — fitur komplit, harga irit

Nyari fork 700c yang bisa di-lock tapi kesulitan barangnya, saya pun akhirnya beli fork Suntour XCR 29″. Beli online di Rodalink seharga 640rb (disc 20% dari harga 800rb).

Selain bisa di-lock, ada pengaturan “preload” dan “rebound“. Bahkan “preload“-nya pun terasa bedanya antara setelan 0% dan 40%. Saya yangΒ  setahun belakangan pakai fork rigid, bisa merasakan perubahan pengaturan “preload” itu saat lewat aspal kasar. Padahal banyak orang yang tidak merasakan efek perubahan saat memutar-mutar pengaturan “preload” ini di sepedanya. Mungkin saya yang terlalu sensi… atau mereka yang kurang peka… *apaan sih?

Kalo dibandingin fork Suntour NEX bawaan Heist 2.0, ya jauh banget bedanya. Pakai NEX, efek bobbing di tanjakan terasa mengganggu, sementara XCR 29″ tidak walau tidak di-lock.

Preload

Rebound

Lockout

 

Bukit Naga

Saya gak percaya bahwa naga itu ada. Tapi berhubung mulai nge-hits, naluri detektif saya sontak muncul. Setelah mengumpulkan informasi yang masih samar-samar, saya nekatΒ  menyiapkan kendaraan tempur dan perbekalan. Tujuannya ke Bukit Naga. Beneran… lokasinya di mana… jaraknya berapa… belum ada informasi yang saya dapatkan dengan jelas. Hanya ancer-ancer saja…

Pagi-pagi saya berangkat dari rumah. Suasana masih gelap… maklum berangkat jam 05.10 wib. Kendaraan tempur saya alias sepeda tiba di pertigaan waduk Gunungrowo jam 06.45 wib.

istirahat di pos ronda... berharap ada pesepeda lain yang akan ke Bukit Naga

istirahat di pos ronda… berharap ada pesepeda lain yang akan ke Bukit Naga

Berhenti agak lama di sini. Malah jagongan dulu dengan bapak-bapak yang juga baru sampai di TKP dengan sepedanya… beliau hendak ke Waduk Gunungrowo… padahal jarak waduk tinggal 100 meter dari lokasi ini (pos ronda). Saya heran kenapa gak langsung aja ke waduk? Nanggung amat… *meh

Saya bilang ke Bapak itu kalo saya mau ke Bukit Naga… Saya coba manas-manasin si Bapak biar dia mau ikutan ke Bukit Naga… maksud terselubungnya, saya minta ditemenin ke Bukit Naga hehehe!… Saya bilang ke si Bapak… kalo ke waduk saya sudah sering Pak… pengen coba tempat yang baru… mau ke Bukit Naga… Tertarik kah si Bapak? krik.. krik.. krik… GAK!!! Beliaonya tetep mau ke waduk Gunungrowo… ya sudah… tak lama saya pamitan dan melanjutkan perjalanan…

Dari pos ronda tadi, jalannya nanjak terus… sudah 3 km dilalui… akhirnya bertemu rombongan anak-anak SMP yang sedang berolahraga… saya tanya arah Bukit Naga… anak yang ditanya bilang masih lurus… Jauh gak? “Jauh…”, katanya. Saya yang sudah lemas, makin tambah gak bersemangat… tapi saya tetap nekat…mau balik ya isin (malu –red) juga… setelah merayap 1 km… saya tanya ke Bapak-bapak yang sedang nongkrong di pinggir jalan…

Bukit Naga masih jauh Pak?“, tanya saya

1 kilometer lagi“, ujar si Bapak

Semangat saya terpacu. Tapi modal semangat saja tidak cukup. Jalannya sangat curam. Terpaksa saya TTB. Untungnya cuma 100 meter jalan yang curam itu. Abis itu? Malah disambung tanjakan makadam. Uedyaaan… TTB nya berlanjut di jalan makadam.

makadam HANYA 500 meter

makadam HANYA 500 meter

Kira-kira nuntun 500 meter… dan 100 meter makadam terakhir saya lalui dengan sepeda… biar dikira orang-orang bahwa saya ini pesepeda yang handal… melibas makadam… padahal banyakan TTB-nya dan sedikit ruas yang naik sepeda… hehehe

Jadi, dari pertigaan waduk Gunungrowo tadi (tempat jagongan dengan si Bapak)… jarak Bukit Naga ini 4,7 km… 4,2 km berupa aspal dan 500 meter terakhir makadam… paham kan?

Sampai di Bukit Naga… saya puas-puasin motret… apalagi banyak naga di atas bukit… naga yang bersisik… berduri… merah warnanya… BUAH NAGA! Makanya dinamakan BUKIT NAGA…

 

 

Selfie is a must! (tanpa bukti foto nanti dibilang HOAX)

Selfie is a must! (tanpa bukti foto nanti dibilang HOAX)

 

Bukit Naga

Bukit Naga

 

Ketemu NAGA

Ketemu NAGA

Dari lokasi Bukit Naga, kita bisa melihat waduk Gunungrowo dan waduk Seloromo. Pemandangannya keren.

Pemandangannya keren!

Pemandangannya keren!

Dan ada satu pencapaian buat saya pribadi… lokasi ini ketinggiannya 724 mdpl… merupakan rekor tertinggi yang saya capai dengan bersepeda…

Strava ke Bukit Naga

Strava ke Bukit Naga

Di Bukit Naga ini, banyak pedagang buah dan minuman… mereka menggelar lapak di atas terpal plastik. Ada juga pedagang resmi yang menjual aneka juss. Menempati sebuah bangunan. Saya sempat membeli juss buah naga. Saking hausnya, beli 2 gelas juss buah naga… enyoooiiiii…. πŸ˜€

Segelas juss buah naga harganya 5 ribu rupiah

Segelas juss buah naga harganya 5 ribu rupiah

-oOo-

Mengapa Anda Makan?

Pertanyaan sederhana. Jawabannya macam-macam, tapi bisa saya kerucutkan sebagai berikut:

1. Sudah masuk waktu makan. Misalnya sudah jam 12 siang … jam istirahat … anda menuju tempat makan dan makan …

2. Memang ingin makan. Walau belum masuk jam makan —karena pengen— Anda pun akhirnya makan. Ini yang menyebabkan obesitas :mrgreen:

3. Karena lapar. Benar-benar lapar. Ini yang seharusnya menjadi alasan kita makan.

Anda termasuk yang mana? Kalau saya seringnya alasan ketiga, sehingga sering tidak peduli dengan apa lauknya, makan apa saja terasa nikmatnya… 

Mie Terbang

Bila ulang tahun, ada sebagian orang yang makan-makan mie … sebagai simbol panjang umur … seperti panjangnya mie itu sendiri …. πŸ™‚

Saya juga pengen makan mie … bertepatan dengan HUT saya … ben koyok konco-konco ne … πŸ™‚

Seporsi Rp 19 ribu. Rasanya yaah … lumayan lah … kalo diukur dengan angka 1-10 … Mie goreng yang ini nilainya 7.

Selain mie terbang, saya juga makan lotek Salatiga … penasaran aja … setahu saya lotek dari jogja … ini kok tulisannya Salatiga … dan kalau di-skor … nilainya 6 aja … 😁

Eh, itu perut apa karung? Kok semua muat ?!?