Ngebolang ke Gua Pancur di Desa Jimbaran, Kayen, Kab. Pati

Karena seminggu kemarin jarang sepedaan akibat kesibukan… *emang sibuk apa sok sibuk? Minggu kemarin pengen bakar lemak. Sengaja ngambil rute yang agak jauhan dikit… Biarpun sendirian nggak masalah… Tujuannya ke Gua Pancur… jarak tempuhnya 24 km dari rumah… jalannya full datar… asyik dong… apalagi masih banyak hamparan sawah di sisi kiri kanan jalan beton yang dilalui…

Setelah duduk satu setengah jam di atas sadel… akhirnya sampai juga di lokasi…

Petunjuk arah sangat jelas

Landmark Gua Pancur

Jajal selfie dengan tomsis (tombol narsis)

pengunjung bisa saja menyusuri bagian dalam gua yang penuh berisi air

Batu melayang

Nggak sampai 30 menit di lokasi, saya pun segera cabut. Ketika masuk kota pati, kayuhan terasa berat. Apa karena belum sarapan? Lemas… Sampai rumah baru tahu kalau ban sepeda mulai kempes separo… ternyata ketusuk paku payung… Untung kejadiannya ketika sudah masuk kota Pati… dan tekanan ban juga belum habis sepenuhnya ketika tiba di rumah…

Fender alias Mud Guard alias Spakbor

Sebagaimana kita tahu fungsi utama dari pemasangan fender sepeda adalah untuk melindungi sang pengendara atau penumpang dari cipratan air apabila sedang hujan atau saat melewati genangan air. Desain fender sudah mempertimbangkan faktor fungsi tanpa meninggalkan estetika.

Walau fungsi fender cukup penting, banyak pesepeda yang “malu” memasang fender di sepedanya.Ā Kehadiran fender “merusak” tampilan sepeda, khususnya jenis MTB. Teman-teman bilangnya “wagu” šŸ˜¦

Saya sendiri merasa “menderita” setelah menjual fender chromo plasticĀ yang dulunya selalu terpasang di sepeda saya. SetelahĀ ganti fork rigid dengan Suntour XCR, dimana tidak ada lagi lubang eyelet untuk dudukan fender, saya merasa tidak perlu menggunakan fender. Akibatnya sepeda saya mudah kotor. Sepeda sih gak masalah kalo kotor. Yang parah justru cipratan lumpur diĀ tas hydropack, sadel, dan celana yang belepotanĀ tanah berlumpur. Parah bener!

Intinya, saya ingin memasang fender lagi di sepeda saya. Browsing dulu ah… *nyari yang bentuknya “lumayan” kece biar gak merusak estetika šŸ˜€

 

Crash

Semalam habis turun hujan. Jalanan basah. Pagi-pagi nyepeda seperti biasa, lewat jalur biasa. Pas sampai di turunan, dengan kecepatan sepeda 32 kpj, tiba-tiba dua ekor kucing nyeberang jalan. Kucing muncul dari rerumputan. Salah satunya tertabrak ban sepeda saya. Akibatnya saya nyungsep di aspal. Crash! Posisi jatuhnya ke sebelah kanan.

Ditolongin bapak-bapak yang sedang jalan pagi. Bapak-bapak ini yang selalu saya sapa bila berpapasan dengannya.

Badan saya lecet sekujur tubuh … Maklum gesekan dengan aspal. Mulai dari bahu … Paha … Betis … Pergelangan kaki … Siku … Lengan … Dan kaki kiri lecet sedikit. Untungnya muka dan kepala aman. Ada perlindungan dari helm yang saya pakai. Rantai sepeda lepas … Untungnya tidak putus. Sepeda pun tidak lecet … Hanya hand grip tergores … Dan kaca spion patah!

Pesan moril: pakailah alat pelindung diri setiap kali bersepeda … Kita tidak pernah tahu kejadian yang akan menimpa kita di perjalanan.

Saya sekarang tidak pakai kaca spion. Hand grip pakai tanduk buat perlindungan juga apabila jatuh.

Keliru

Seminggu sudah saya tidak sepedaan. Sekalinya mulai sepedaan, saya pikir tenaga sangat full. Ternyata tidak. Kaki pegal-pegal. Alhasil, keringat menetes jauh lebih banyak dari biasanya. Terutama keringat di kepala. Buff ecek-ecek udah jenuh menampung keringat, sehingga tetesan keringat jatuh menghujani frame sepeda. Untung bahannya alloy Ā jadi gak akan karatan. Hehehe….

Lebih enak nyepeda tiap hari, jadi pas dibejek nanjak, otot kaki gak kagetan lagi…

Dibuang sayang…

Ada beberapa foto perjalanan saya bersepeda ke waduk Gunung Rowo, Gembong, Pati yang belum di-publish. Hasil jepretannya kurang tajam. Yaaah… kelemahan kamera ponsel Redmi2 memang begitu. Kurang bagus ketika kondisi masih basah-basah gitu… *maksudnya ketika sinar matahari belum tampak*

img_20160925_060253_hdr

Continue reading

Gak nyangka…

Hampir semua komponen sepeda saya sudah diganti. Tidak orisinil lagi. Berapa sih biaya yang saya keluarkan untuk upgrade sepeda? Penasaran kan? Mari disimak perinciannya…

  • Handlebar United XC Rp 100k
  • Stem Zoom Rp 100k
  • Fork Mosso M5 Rp 480k
  • Crank Alivio M4050 Rp 525k
  • Hub/Freehub Turner BLK30 Rp 700k
  • Ban CST917 Rp 200k
  • Rim Araya TX-733 Rp 200k
  • Saddle OXO Rp 90k
  • Sprocket HG400 Rp 180k
  • FD M4000 Rp 115k
  • RD Acera M3000 Rp 248k
  • Rantai HG73 Rp 83k
  • Shifter M3000 Rp 285k
  • Brakeset M447 Rp 450k
    TOTAL = Rp 3.756k

Kaget saya… lebih mahal dari harga sepeda barunya…!

Sebagian komponen lama saya jual online. Sudah ada pemasukan sebesar Rp 991k

Secara matematis, harga sepeda saya sekarang :

  • Harga beli sepeda Rp 3.150k
  • Pengeluaran upgrade Rp 3.756k
  • Pemasukan dari penjualan komponen bekas Rp 1.091k (termasuk RD lama Altus M280 yg belum laku ya…)

Harga sekarang Rp 5.815kĀ  WOW…..

Gak nyangka…