Gowes kewer-kewer rute Jollong 2 ke Jollong 1 – melampaui batas

Jam 05.10 wib saya meninggalkan rumah dengan sepeda Polygon Heist settingan roadbike. Tujuan ke Bukit Naga yang berjarak 20 km dari rumah. Fork rigid dan ban 700x28c. Harapannya biar uphill rada entengan πŸ˜€ Saya pun membawa serta botol air minum 750cc merek tertentu yang konon bisa menghindarkan dari ‘zonk‘. Botolnya doang sih, isinya air RO πŸ˜€

Jam 06.38 wib saya telah sampai di pertigaan waduk Gunung Rowo. Berarti jarak tempuh sudah 15 km dari rumah. Itung sendiri berapa kecepatan rata-ratanya πŸ˜€ Rendah kan? Itu belum seberapa, karena jalur berikutnya lebih ekstrim. Padahal panas-panas enak lho makan eskrim… #eeh

Disebabkan efek panas yang menyengat, keringat menetes dengan derasnya membasahi top tube sepeda. Udah mirip gerimis lah… konsumsi air minum pun melampaui batas kewajaran. Akibatnya air minum habis sebelum tiba di tujuan. Saat melewati makadam, sepeda terpaksa dituntun. Tenaga sudah habis. Kewer-kewer.

Jpeg

Makadam 500 meter sebelum Bukit Naga

Malah saya kehilangan speedometer Velo pas TTB. Mau nyariin speedo yang hilang kok udah malas duluan. Makadam bikin keki. Apalagi tenaga benar-benar sudah habis.

Akhirnya sampai juga di Bukit Naga jam 08.03 wib. Segera parkir sepeda dan memesan jus buah naga di warung naga yang ada di lokasi. Seger bener! Tak lama datang teman-teman saya tiga orang dengan sepeda MTB nya masing-masing. Mereka Adi, Hendro dan Budi.

Jpeg

Adi, Budi, Hendro, saya

Yang masih single hanya Adi. Di warung naga, saya minum 2 gelas dan makan nasi kucing 2 bungkus. Setelah membayar, kami akan mendaki bukit naga untuk foto-foto. Adi matanya awas bener, melihat ada cewek bening, langsung aja dia ngajak cewek itu foto bareng. Delalah kok cewek itu mau aja. Setelah foto di depan gerbang masuk ke bukit, ketemu cewek itu lagi di puncak bukit naga. Ya udah… rejeki namanya… kenalan sekalian dengan cewek dua orang itu. Cewek itu kita ajak foto bareng satu-satu bergantian. Kayak selebritis aja. Hahaha… Mungkin cewek itu aslinya takut, tapi mau nolak ya sungkan. Jadi terpaksa mau aja diajak foto bareng #eeh

Jpeg

Hokyaa hokyaa…

Jpeg

Selebritis


Bukit Naga dikenal pula dengan nama Jollong 2. Dari Bukit Naga, kami menuju pabrik kopi Jollong yang kini disebut juga sebagai Jollong 1. Bukit Naga ini dulunya ditanami kopi. Tapi dicoba ditanami pohon buah naga, dan ternyata bisa tumbuh baik. Malah akhirnya menjadi destinasi wisata baru yang disebut Jollong 2.

Perjalanan dari Jollong 2 ke Jollong 1 melalui makadam sepanjang 5 km. Tanpa bekal minum membuat saya dehidrasi berat. Kaki sering kram. Gak bisa buat genjot. Begitu ketemu air terjun mini, saya segera membasahi seluruh tubuh dengan air itu. Seger.

Jpeg

Bikin tangan tremor

Jpeg

Seger ndaaa…

Tapi buat diminum saya kok ragu. Lain hal dengan Adi dan Budi yang minum air itu begitu saja. Mungkin mereka haus. Saya ya haus banget, tapi gak sampe segitunyalah buat minum air alam πŸ˜€Β  Buat saya yang banyak mengeluarkan keringat dibanding orang normal pada umumnya, harusnya saya membawa hydropack kapasitas 2 liter ya… akan saya pertimbangkan! Bisa jadi saya kram gara-gara dehidrasi berat!

Saya gowes selalu paling bontot, dipikir Hendro akibat sepeda saya ban kecil. Saya tukar pakai sepeda dengan Hendro. Saya sempat memakai MTB United Miami 3.0 punya Hendro. Ada beberapa catatan tentang sepeda MTB ini. Untuk makadam tanjakan landai, sepeda ini digowes tidak berat-berat amat. Apa gara-gara rim 26″ cukup signifikan ringannya dibanding rim 700c? Hanya dengan stem panjang dan handlebar flat membuat riding position gak nyaman buat saya. Pantulan fork suspensi juga menyebabkan roda depan beberapa kali ngangkat saat menanjak. Ini alasan kenapa saya memasang fork rigid di sepeda saya. Gak nyaman dengan efek bobbing ini. Ngeri njomplang di tanjakan. Saya lambat karena betisnya sudah sangat lelah. Kram terus. Malah sempat mau jatuh saat berhenti karena kaki kiri tidak bisa digerakkan. Gowes kali ini melewati batas kemampuan saya…

Jpeg

Selfie

Jpeg

Tewas tertimbun masa lalu

Kami sampai di Jollong 1 jam 10.30 wib.

Jpeg

Jollong 1

Setelah foto selfie, kami langsung memesan makanan di salah satu warung makan yang memang banyak tersedia di sana. Saya pesan nasi goreng dan es jeruk. Makan di atas tikar plastik bersama teman-teman gowes. Pengalaman yang sangat berkesan…

Jpeg

Piknik ala goweser

Dari catatan pengalaman saya, bila jalur uphill, saya masih sanggup bila rutenya kurang dari 35 km pp. Bila lebih dari itu, ada pemaksaan kemampuan dan efeknya kaki sering kram di perjalanan. Jalan jauh gak apa sih, asal jangan sering-sering lah… πŸ˜€

Jpeg

Landmark Jollong 1 (mikojol = minum kopi jollong)

-oOo-

Advertisements

6 thoughts on “Gowes kewer-kewer rute Jollong 2 ke Jollong 1 – melampaui batas

Tulis Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s