Minggu pagi jam 05.00 wib, saya berangkat menuju tugu I love Gunung Rowo lagi. Kali ini sepedanya saya bawa naik (karena baru tahu juga kalau ada jalan buat sepeda). Perjalanan berangkat memakan waktu 1 jam 43 menit, sementara di lokasi cuma sebentar, kurang lebih 30 menit, terus saya langsung turun pulang ke rumah.

17553528_827128224103854_2758923866739014703_n

17553613_827128210770522_4169523672859310634_n

17457528_827128197437190_6430253892119431944_n

Sampai Pati kota kondisinya malah turun hujan. Saya pakai jas hujan disposable… tapi dipikir-pikir sesudahnya, rasanya percuma juga karena baju sudah basah duluan akibat keringat πŸ˜€ Mending hujan-hujanan sekalian kan ya…

-oOo-

Review Fork XCR 29″ — fitur komplit, harga irit

Nyari fork 700c yang bisa di-lock tapi kesulitan barangnya, saya pun akhirnya beli fork Suntour XCR 29″. Beli online di Rodalink seharga 640rb (disc 20% dari harga 800rb).

Selain bisa di-lock, ada pengaturan “preload” dan “rebound“. Bahkan “preload“-nya pun terasa bedanya antara setelan 0% dan 40%. Saya yangΒ  setahun belakangan pakai fork rigid, bisa merasakan perubahan pengaturan “preload” itu saat lewat aspal kasar. Padahal banyak orang yang tidak merasakan efek perubahan saat memutar-mutar pengaturan “preload” ini di sepedanya. Mungkin saya yang terlalu sensi… atau mereka yang kurang peka… *apaan sih?

Kalo dibandingin fork Suntour NEX bawaan Heist 2.0, ya jauh banget bedanya. Pakai NEX, efek bobbing di tanjakan terasa mengganggu, sementara XCR 29″ tidak walau tidak di-lock.

Preload
Rebound
Lockout

 

I love Gunung Rowo

Foto di tugu “I love Gunung Rowo” mulai viral di Facebook. Saya juga pengen foto di tugu “I love gunung rowo”, ben koyok kanca-kancane πŸ˜€Β  Saya yang sudah bolak-balik ke waduk Gunung Rowo, malah belum tahu lokasi tugu tsb berada. Eh, pas tanya teman ternyata dia tahu. Minggu ini saya niatkan ke waduk Gunung Rowo untuk foto di tugu “I love Gunung Rowo”. Brangkaat…!

Jalan dari rumah jam 05.10 wib. Sekarang membawa hydropack lengkap dengan water bladder. Sadar diri kalo saya orangnya gampang keringatan. Volume keringat yang keluar jauh lebih banyak dari orang lain. Ora umum πŸ˜€ Nyatanya membawa air di punggung ini memang bermanfaat. Saya membawa 1,5 liter dalam water bladder. Habis isinya pas nyampai di lokasi waduk Gunung Rowo. Tapi saya masih membawa air juga di botol minum.

Sampai di waduk jam 06.49 WIB (perjalanan 1 jam 40 menit)
Waduk Gunung Rowo

Continue reading “I love Gunung Rowo”

Gowes kewer-kewer rute Jollong 2 ke Jollong 1 – melampaui batas

Jam 05.10 wib saya meninggalkan rumah dengan sepeda Polygon Heist settingan roadbike. Tujuan ke Bukit Naga yang berjarak 20 km dari rumah. Fork rigid dan ban 700x28c. Harapannya biar uphill rada entengan πŸ˜€ Saya pun membawa serta botol air minum 750cc merek tertentu yang konon bisa menghindarkan dari ‘zonk‘. Botolnya doang sih, isinya air RO πŸ˜€

Jam 06.38 wib saya telah sampai di pertigaan waduk Gunung Rowo. Berarti jarak tempuh sudah 15 km dari rumah. Itung sendiri berapa kecepatan rata-ratanya πŸ˜€ Rendah kan? Itu belum seberapa, karena jalur berikutnya lebih ekstrim. Padahal panas-panas enak lho makan eskrim… #eeh

Disebabkan efek panas yang menyengat, keringat menetes dengan derasnya membasahi top tube sepeda. Udah mirip gerimis lah… konsumsi air minum pun melampaui batas kewajaran. Akibatnya air minum habis sebelum tiba di tujuan. Saat melewati makadam, sepeda terpaksa dituntun. Tenaga sudah habis. Kewer-kewer.

Jpeg
Makadam 500 meter sebelum Bukit Naga

Malah saya kehilangan speedometer Velo pas TTB. Mau nyariin speedo yang hilang kok udah malas duluan. Makadam bikin keki. Apalagi tenaga benar-benar sudah habis.

Akhirnya sampai juga di Bukit Naga jam 08.03 wib. Segera parkir sepeda dan memesan jus buah naga di warung naga yang ada di lokasi. Seger bener! Tak lama datang teman-teman saya tiga orang dengan sepeda MTB nya masing-masing. Mereka Adi, Hendro dan Budi.

Jpeg
Adi, Budi, Hendro, saya

Yang masih single hanya Adi. Di warung naga, saya minum 2 gelas dan makan nasi kucing 2 bungkus. Setelah membayar, kami akan mendaki bukit naga untuk foto-foto. Adi matanya awas bener, melihat ada cewek bening, langsung aja dia ngajak cewek itu foto bareng. Delalah kok cewek itu mau aja. Setelah foto di depan gerbang masuk ke bukit, ketemu cewek itu lagi di puncak bukit naga. Ya udah… rejeki namanya… kenalan sekalian dengan cewek dua orang itu. Cewek itu kita ajak foto bareng satu-satu bergantian. Kayak selebritis aja. Hahaha… Mungkin cewek itu aslinya takut, tapi mau nolak ya sungkan. Jadi terpaksa mau aja diajak foto bareng #eeh

Jpeg
Hokyaa hokyaa…
Jpeg
Selebritis

Continue reading “Gowes kewer-kewer rute Jollong 2 ke Jollong 1 – melampaui batas”

Nge-road

Tiba-tiba pengen kembali memakai ban 700x28c di sepeda Polygon Heist saya. Padahal status ban tsb sedang dalam posisi “dijual” di Bukalapak. Malah sudah ada yang order. Hahaha. Terpaksa pembelian tsb saya batalkan. Namanya juga lagi pengen…

Hari minggu pagi yang cerah, istri saya pergi ke Jogja. Anak-anak dua orang ditinggal di rumah. Mau gak mau saya yang jagain. Biarpun akhirnya tetap saya tinggal sebentar buat sepedaan, tapi gak mau jauh-jauh juga perginya. Sekitar satu jam manasin dengkul πŸ˜€

Keran melayang
Keran melayang
Gapura masuk Pati
Gapura masuk Pati
Pasar Pragolo
Pasar Pragolo

Continue reading “Nge-road”